Thursday, July 22, 2010

Nasi Katok

Ni last cerita di Brunei. Tour guide kami cakap, kalau kat Malaysia, popular dengan Nasi Lemak. Kat Brunei pun ada, paling murah dan mengenyangkan. Dalam kepala dok ingat ambuyat (mengikut pengetahuan am saya). Lepas tu dia cakap "Nasi Katok". Haha ... dah gelak dok fikir yang lain. Rupa-rupanya dari perkataan "ketuk". Ada sejarahnya nasi ni tapi idak la menanyanya masa tu. Tapi cari dalam Google kisahnya; Ada sepasang remaja ni baru balik dari latihan yang berlanjutan sehingga ke tengah malam. Diaorang ni pun pergilah tempat yang biasa diaorang beli makanan. Sebenarnya ni kawasan kediaman yang memang ada sediakan nasi bungkus (nasi lauk ayam dan telur) walaupun hingga ke tengah malam. Jadi diaorang pun ketuklah pintu nak beli nasi. "Tuk Tuk Tuk!" Dari situlah dapat namanya Nasi Katok.

Masa pergi Pasar Malam, nampak je terus beli. Memang murah BND 1.00 sahaja. Lebih kurang RM2.40. Ada nasi putih, ayam goreng dan sambal. Sambalnya pula ada 3 peringkat, pedas, sederhana, tak berapa pedas. Walaupun tak berapa kuat makan pedas, beli yang pedas sekali. Fuh berasap dan sedap sambalnya. Sambalnya pula bermacam jenis, yang ni sambal pusu-ikan bilis besar. Ikan bilis kecil kalau tak silap namanya lain.

Sedap ... nala
Ni kedainya, tengah pilih nak sambal apa. Banyak pilihan!

Jumpa 2 kedai Nasi Katok kat pasar malam. Lepas je tour guide kami cakap nasi ni popular, memang sepanjang jalan ada je nampak. Kalau kat food court mahal sikit BND2.00. Standardlah, kat pasar raya mesti mahal sikit.

No comments:

Related Posts with Thumbnails