Friday, December 12, 2014

Loceng Cakra Donya di Muzium Aceh



Tinggi loceng ini 125 cm dan lebar 75 cm dibuat pada 1409M. Di bahagian luar terukir hiasan dan tulisan Arab juga Cina. Loceng ini merupakan hadiah daripada Maharaja China yang berkuasa di Tiongkok sekitar abad ke-15 kepada kerajaan Samudera Pasai. Ia dibawa oleh Laksamana Cheng Ho sebagai simbol persahabatan dua negara pada 1414M. 

Kerajaan Pasai berpusat di Kecamatan (daerah/wilayah) Samudera Kota Lhokseumawe sekarang.  Selain sebagai pusat kerajaan Islam di Nusantara, Pasai menjadi kota pelabuhan yang maju. Banyak pedagang-pedagang dari Timur Tengah dan Gujerat India berniaga di sini. Selain menyebarkan Islam, Pasai juga mengeksport rempah-rempah ke pelbagai negara. Namun kini kejayaan Pasai hanya boleh didapati di dalam catatan sejarah. Pasai ditakluk kerajaan Aceh Darussalam yang dipimpin oleh Sultan Ali Mughayat Syah pada 1542M. Maka loceng ini pun dijadikan milik kerajaan Aceh.




Ketika Sultan Iskandar Muda memimpin (1607-1636) yang merupakan puncak kejayaan  kerajaan Aceh, loceng ini digantung di kapal perang induk milik kerajaan yang bernama Cakra Donya. Nama itulah akhirnya ditabal pada loceng.  Sewaktu melawan Portugis yang ingin merebut Melaka, loceng Cakra Donya menjadi alat penabuh bagi pasukan perang dalam kapal. Portugis yang kagum dengan kekuatan Cakra Donya menyebut armada tersebut dengan Espanto del Mundo yang ertinya ‘Teror Dunia’ 

Dari kapal perang, loceng ini berpindah di depan Masjid Raya Baiturrahman, Banda Aceh. Masjid ini termasuk dalam Kompleks Istana Raja Aceh ketika itu. Loceng dibunyikan apabila penghuni istana harus berkumpul untuk mendengar pengumuman Sultan. Namun kini ia diletakkan di Muzium Aceh.
Loceng ini menjadi saksi bisu persahabatan dan perang. Cheng Ho dan loceng Cakra Donya adalah simbol hubungan Aceh-China. 

Cheng Ho berlayar ke Melaka pada abad ke-15 kerana membawa Hang Li Po untuk menikahi Sultan Mansur Syah (Sultan Melaka). Cheng Ho mengunjungi kepulauan di Indonesia selama tujuh kali.
 




** undur balik lihat sejarah

Melaka bukan sahaja terletak di pertukaran angin monsun tetapi Selat Melaka juga dilindungi dari tiupan monsun oleh gunung di kiri kanannya, ini menjadikannya tempat persinggahan di tengah perjalanan yang sangat diperlukan oleh pedagang China dan India.

Aceh yang terletak di bahagian timur laut Sumatera merupakan sebuah pelabuhan persinggahan yang akhir dalam perjalanan ke India dan sementara menunggu pertukaran angin maka mereka yang berlabuh di pelabuhan itu mengambil kesempatan mendapatkan makanan, air dan keperluan lain yang mustahak.

No comments:

Related Posts with Thumbnails