Thursday, July 28, 2016

Rezeki Tak Disangka-sangka

Hujung bulan Mei  lepas saya ada mengikuti satu kursus. Hari akhir tu penceramah ada beri bahan tambahan berkaitan penulisan. Siapa yang ada bawa pen drive boleh save bahan tu. Saya tak bawa la pula dan cuma mengharapkan pada peserta seorang ni untuk e-mel kepada saya kemudiannya. Sebelum balik sempat bagi keratan kertas yang tulis e-mel saya. Ni kalau dalam cerita mesti penonton cakap hek eleh zaman ada telefon ni pun idak ambil nombor, pakai kertas-kertas je. Haha entah, automatik je tulis dan bagi.  

Tunggu punya tunggu punya tunggu tak adalah dapat e-melnya. Mujur ada ambil nombor telefon rakan sebilik masa kursus.  Dah pulak dia tak tahu mana dia letak pen drivenya. Pilihan terakhir, e-mel kepada penceramah. Tak dapat reply pun … sibuk le tu. Malas la nak telefon pulak bukanlah penting sangat. Tak ada rezeki nampaknya.

Biasanya bila kita terima sijil (yang dipos)dia akan kirim sekali senarai nama peserta dan nombor untuk dihubungi. Kali ni tak dapat pula. Confirm tak ada rezeki nak dapat.

Tup tup semalam eh, dapat e-mel dari peserta tu. Dia minta maaf sebab lambat hantar. Rezeki! Walaupun lambat dapat juga, kebergantungan kita kepada Allah untuk ‘menggerakkan’ orang tu teringat nak hantar. Susah untuk dijelaskan bagaimana rezeki itu tapi kalau kita ikuti tulisan orang yang sering beri motivasi kita akan pelajari rezeki Allah itu luas. Misalnya udara yang kita dapat itu rezeki yang dipaksa, cuba kita tahan nafas lima minit je, memang tak boleh, kan. Tu rezeki yang ‘dipaksakan’ oleh Allah. Jangan sombong dengan Allah misalnya mengaku kejayaan yang diperoleh atas usaha sendiri sedangkan Allah boleh tarik apa sahaja yang telah diberikan-Nya dan bila-bila masa.


Sekarang ni saya lebih banyak di Telegram ikut channel motivasi dalam bentuk penulisan. Kadang-kadang jiwa ini pun perlu diberi makan setiap hari untuk stay positive mengingati dan bersyukur pada Allah. Antara channel yang diikuti- Insyirah Azhar (telegram.me/bahagiahidupbertuhan)–mula follow bila keluar dalam akhbar Utusan . Dan dari situ mengenali pula motivator Indonesia Ippho Santosa (telegram.me/ipphoright) lebih baik pilih yang sama serumpun dengan kita sebab linkungan budaya dan agama yang sama so senang terima. Dan dari situ juga jumpa Nasrullah (telegram.me/rahsiamagnetrezeki) tetapi ini banyak dalam bentuk audio. Kesemuanya gratis ya hehe. Bahasa tidak menjadi penghalang. Kamus online kan ada!

No comments:

Related Posts with Thumbnails