Thursday, July 4, 2013

Nama Kucing

Kelmarin pergi klinik veterinar. Kalau pergi klinik ni, mesti pengunjungnya orang yang peramah.  “Sakit apa?” “ Eh comelnya.” “Cantiknya warna.” Takdelah macam pergi klinik biasa tu kita buat hal sendiri. Maklumlah, sakit kan! Takde mood nak layan.  
 

Dah orang beramah mesra, kita pun kenalah berbasa-basi gak. Ada seekor kucing tu namanya Cibi .... entah apa nama hujungnya. Punya lah panjang. Bukan saja nama budak-budak sekarang complicated, nama kucing pun dah complicated gak sekarang.  Rupanya nama watak kartun. Mesti dia selalu tengok animax kot.

Masa dulu-dulu, nama kucing diberi mengikut keadaan fizikal, warna dan jantinanya. Misalnya, Atan untuk kucing jantan, Belang  dan Tompok.  Kucing kat rumah ni pun tak kurang hebat nama-namanya dan mengikut zaman. Green Eyes, sebab matanya warna hijau – canggih tu mak bagi nama omputih. Bila ada dua beradik nama yang diberi Pok Pok dan Tutu sempena nama rancangan radio. Mak beri sebab selalu dengar rancangan tu. Pok-pok tu asalnya dari Burung Jampuk dan Tutu tu asalnya dari Burung Hantu. Rancangan ni siar pukul 12 tengah malam. Tapi nama Tutu tu sekejap saja sebab bunyinya tak sedap jadi tukar nama lain.

Saya pernah beri nama PUTRA sempena PUTRA LRT baru beroperasi . Elok pulak kucing tu jantan, orang ingat putera. Masa Meteor Garden jadi fenomena, pernah ada kucing yang nama Ah Si dan Ah Lei. Elok pulak yang Ah Si tu memang garang sikit sama watak dalam tv hehe. Kucing saya pernah nama Simba sempena cerita Lion King. Padahal kucingnya hitam legam.  Dari fizikal pula, pernah ada Kentoi sebab ekornya kontot dan Kait sebab hujung ekornya macam kait.

Masa pertama kali pergi bawa kucing ke veterinar, sekali masa nak daftar tu dia tanya nama. Spontan menjawab, “ Nama saya ke nama kucing?” Confuse sekejap.  Orang tu dah gelak dah. Hahaha. Macamlah dia nak tahu sangat nama kucing tu.

Teringat pula dalam rancangan soal jawab agama dengan Mufti Perak Dato Harussani. Ada pemanggil yang bertanya, “Kucing saya nama Abu, adakah saya perlu bayar zakat fitrah untuk dia?”
Dato bertanya pula, “Abu tu, sembahyang tak?”
Hehehe  
 

Konon comel la tuh duduk dalam bakul. Nama Kuntum, sempena nama kucing mak dulu-dulu. Sesuai la nama lembut-lembut ni untuk kucing betina. Nama timangan Tum Tum tapi sejak Kak Ton yang comel tu selalu sangat keluar TV, kadang-kadang saya panggil dia Kak  Tom.

Cappuchino sebab warna macam cappuchino. Dua beradik. Yang seekor lagi Mocha. Nama manja Chino. Sayangnya hilang.

Ni kucing makcik, nama dia Boboi. Mata dia sebelah rosak sebab masa kecil sakit mata. Tapi membesar dengan sihatnya dan sangat manja. Mula-mula saya bagi cadangan nama kan ceme. Tapi mak cik kata, kesian dia mentang-mentang la matanya ceme.


Bulunya lain sikit, bersulo-sulo (erk faham ke mengkome?). Namanya Tiger. Hehehe harimau tapi kucing ke kucing tapi harimau. Yang sebelah tu namanya Kolen. Dari kata dasar oren la tu.







3 comments:

Anonymous said...

Cibi mariko chan kn? Katun tu...hihi

zarina said...

mungkin la..nak sebut balik pun tak ingat..nama punyalah panjang. Tak pernah tengok kartun tu so tak tau

ema jr said...

sesuai dan comel

Related Posts with Thumbnails