Friday, March 16, 2018

Hikmah Dicipta Pelbagai Bangsa – Umrah 30 Nov-10 Dis (Bahagian 14)

Kota Mekah dan Madinah tumpuan manusia daripada seluruh dunia. Pelbagai gelagat yang dapat dilihat. Daripada sudut mazhab pun dah nampak perbezaannya. Mazhab lain, kaki wanita bukan aurat. Oleh itu kita akan lihat wanita yang solat bukanlah seperti mazhab syafie. Malah ketika sujud pun tangan dikembangkan. Kalau kita duduk di antara mereka ini, kita akan dapat rasa sedikit kejanggalan bila pergerakan tidak selari.

Masuk waktu je, menghadap kiblat dan solat. Ni kat depan hotel.
Cara hidup pun berbeza. Ada yang kelihatan kasar tingkah lakunya. Rata-rata di kalangan warga Asia Tenggara lebih lembut (sopan santun?). Masa zaman ibu bapa kita pergi Mekah dulu pun mereka dah selalu menceritakan tentang orang daripada negara lain yang besar-besar jika dibandingkan dengan kita. Kadang kala senang sahaja mereka pegang-pegang kepala kita. Ni yang tak tahan. Kepala jangaan main-main ya. Haha. Saya selalu kena bila dah duduk menunggu waktu solat (ketika sudah berada dalam saf) tiba-tiba terasa tangan atas kepala. Mereka nak melangkah ke depan. Mentang-mentang dia tinggi, main capai apa yang ada. Kalau kitalah, kan cuit sikit bahu orang tu minta laluan ke depan.

Ada satu masa, lepas habis solat dan nak keluar masjid, tak pasal-pasal dirempuh oleh seorang jemaah Turki yang berbadan besar mengejar kawannya. Tak sempat pasang kuda-kuda, sedar-sedar terjatuh atas jemaah lain. Nasib baik orang tu tengah duduk. Kalau berdiri, mau jadi macam domino. "Sorry! Sorry," tebal muka. Bangun sendiri. Orang tu pun sapu-sapu tangan dia sakit sebab tiba-tiba ada orang jatuh. Heheh.
Dataran Masjid Nabawi

Kadang-kadang kasihan juga melihat ada yang takut menuruni eskalator hinga ada yang bersujud (entah kenapa) kat situ. Itu belum lagi kes yang hampir terjatuh eskalator. Banyak kali juga tu.  Ada juga yang berbaring dan tidur di dataran Masjid Nabawi sementara menunggu waktu solat. Bila masuk waktu terus solat. Di dataran tu memang ramai orang lalu lalang dengan selipar. Kalau kitalah, mesti rasa kotor, kan. Tapi bila difikir-fikirkan kembali, kita sendiri tak tahu betapa susahnya mereka nak datang ke sini. Niatnya sama seperti kita, untuk beribadat kepada Allah dan untuk melihat makam Rasulullah. Rata-rata orang Malaysia bayar beribu untuk datang ke sini. Malah masing-masing boleh memilih hotel yang dekat dengan masjid mengikut pakej yang disediakan. Bersyukur.

Surah al-Hujurat:13

Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah mencipta kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mendalam Pengetahuannya (akan keadaan dan amalan kamu).

Inti pati ayat tersebut, hanya orang yang bertakwa yang mulia di sisi Allah. Tidak kira dia datang pakej mahal atau murah, hanya Allah yang tahu ketakwaan kita.

Oleh kerana Malaysia mempunyai pelbagai kaum dan dah biasa bertoleransi, oleh itu kita boleh serasi bersembang dengan pelbagai bangsa daripada seluruh dunia. Walaupun lebih banyak komunikasinya dalam bahasa isyarat je.
Banyak quran waqaf yang diletak di hadapan dan di belakang. Ada yang target untuk khatam quran di Mekah jadi memang masa banyak dihabiskan untuk baca quran.

Kebiasaan ketika di masjid sama ada di Madinah atau Mekah, jemaah akan memberi sedekah berbentuk duit kepada tukang cuci masjid. Ketika saya duduk bersebelahan orang Kuwait, kawan saya di sebelah sedekah duit kepada tukang cuci ni. Tiba-tiba orang Kuwait ni tanya saya, " Why she give money to her?"

“Sedeqah”.

Dia macam tak puas hati, “But why?”

You know sedeqah?” (bahasa Arab tu kan, tak kan dia tak tahu?)

Yeah, but why?”

Adoilah.  Saya beritahu, “Because she work here, clean the mosque (betul tak grammar haha)”

But why?”

Saya pun tak tahu nak cakap macam mana lagi. Akhirnya, “Just give”. Baru dia faham dan dia pun keluarkan duit, tetapi dia bukan bagi pada orang yang cuci masjid tu, dia bagi pada orang tua yang kelihatan daif yang duduk di hadapan kami.

Dalam hati saya, ‘La dibaginya pada orang tu pula?’. Tapi bila difikir-fikirkan semula.  Kalau sedekah lebih baik kita bagi orang yang daif. Orang yang kerja di situ mesti dah dapat gaji, kan. Lagipun memang dia muda lagi dan boleh bekerja. Ya saya rasa saya faham kenapa  orang Kuwait ni tak faham bila kita sedekah pada orang kerja di situ. Betul juga cara dia tu. Situasi yang membuatkan saya berfikir sementara tunggu waktu solat.

Habis solat, sementara nak balik orang Kuwait tu tanya saya, “You have clinic?”

“Ha? Doctor?”

“Uhuk uhuk,” dia buat-buat batuk.

“Sorry, I don’t understand.”

Dia tanya kawan sebelah dia.

Tissue.”

Oh, but I only have wet tissue.” Sambil bagi kat dia. Ceh rupanya dia cakap jenama Kleenex. Hahaha, orang Kuwait ni pun macam orang Malaysia juga, ubat gigi nama lain dipanggil Colgate, mi segera nama lain panggil Maggi. Opps.

Air zam zam boleh ambil di belakang untuk hilangkan dahaga atau sapu muka hilang mengantuk.

Rajin-rajinlah bersembang dengan warganegara lain. Kalau duduk di kalangan bangsa kita sendiri, last-last jadi medan bercerita panjang  pulak. Ada sekali tu, sebelah orang Malaysia. Cerita-cerita, bersoreh. Rupanya senior sekolah saya. Batch yang paling awal.  Akhirnya berlanjutanlah  kepada cerita putu piring, laksa Kuale dan apam tangkup. Weh la tidak memanfaatkan waktu meraih pahala di dalam masjid. Heheh, lebih baik duduk dekat-dekat orang negara lain.  Lebih banyak zikir dan baca quran.

No comments:

Persediaan ke China